10 Film Tentang Perang Dunia 2 yang Menggugah dan Mengharukan

Hiburan202 Dilihat

NEWRIAU.COM - Perang Dunia 2 adalah salah satu peristiwa paling bersejarah dan berdampak dalam sejarah umat manusia. Perang yang melibatkan hampir seluruh negara di dunia ini menimbulkan banyak kisah heroik, tragis, dan inspiratif yang layak untuk ditonton. Banyak film yang mengangkat tema perang dunia 2, baik yang berdasarkan kisah nyata maupun fiksi. Berikut adalah 10 film tentang perang dunia 2 yang menggugah dan mengharukan.

Schindler’s List (1993) Film yang disutradarai oleh Steven Spielberg ini dianggap sebagai salah satu film terbaik sepanjang masa. Film ini menceritakan tentang Oskar Schindler, seorang pengusaha Jerman yang menyelamatkan lebih dari 1000 orang Yahudi dari kamp konsentrasi Nazi dengan mempekerjakan mereka di pabriknya. Film ini memenangkan tujuh Oscar, termasuk untuk kategori Best Picture, Best Director, dan Best Adapted Screenplay.

Saving Private Ryan (1998) Film yang juga disutradarai oleh Steven Spielberg ini mengisahkan tentang misi penyelamatan seorang prajurit Amerika bernama James Ryan, yang tiga saudaranya tewas dalam perang. Film ini terkenal dengan adegan pembuka yang menampilkan pendaratan pasukan sekutu di Pantai Omaha, Normandia, dengan sangat realistis dan brutal. Film ini memenangkan lima Oscar, termasuk untuk kategori Best Director dan Best Cinematography.

The Pianist (2002) Film yang disutradarai oleh Roman Polanski ini diadaptasi dari memoar Wladyslaw Szpilman, seorang pianis Yahudi yang selamat dari Holocaust di Warsawa, Polandia. Film ini menggambarkan perjuangan Szpilman untuk bertahan hidup di tengah kekejaman Nazi, dengan bantuan dari beberapa orang baik, termasuk seorang perwira Jerman yang mengagumi bakat musiknya. Film ini memenangkan tiga Oscar, termasuk untuk kategori Best Director, Best Actor (Adrien Brody), dan Best Adapted Screenplay.

The Bridge on the River Kwai (1957) Film yang disutradarai oleh David Lean ini berlatar belakang perang di Asia Tenggara, di mana para tawanan perang sekutu dipaksa oleh Jepang untuk membangun sebuah jembatan kereta api di atas sungai Kwai. Film ini mengisahkan tentang konflik antara kolonel Inggris yang memimpin para tawanan, yang ingin menunjukkan martabat dan disiplin mereka dengan membangun jembatan yang berkualitas, dan komando Amerika yang ditugaskan untuk meledakkannya. Film ini memenangkan tujuh Oscar, termasuk untuk kategori Best Picture, Best Director, dan Best Actor (Alec Guinness).

The Imitation Game (2014) Film yang disutradarai oleh Morten Tyldum ini diangkat dari kisah nyata Alan Turing, seorang matematikawan jenius yang membantu memecahkan kode Enigma, mesin sandi yang digunakan oleh Nazi. Film ini mengungkap kontribusi Turing dalam mempercepat kemenangan sekutu, sekaligus tragedi pribadinya sebagai seorang homoseksual yang dihukum oleh hukum Inggris. Film ini memenangkan satu Oscar, untuk kategori Best Adapted Screenplay.

Dunkirk (2017) Film yang disutradarai oleh Christopher Nolan ini mengisahkan tentang evakuasi besar-besaran pasukan sekutu dari Dunkirk, Prancis, pada tahun 1940, ketika mereka terkepung oleh tentara Nazi. Film ini menampilkan tiga perspektif berbeda, yaitu dari darat, laut, dan udara, dengan menggunakan teknologi sinematografi yang canggih. Film ini memenangkan tiga Oscar, untuk kategori Best Sound Editing, Best Sound Mixing, dan Best Film Editing.

Inglourious Basterds (2009) Film yang disutradarai oleh Quentin Tarantino ini adalah sebuah film fiksi yang menggabungkan sejarah dan fantasi. Film ini menceritakan tentang kelompok tentara Yahudi-Amerika yang dikenal sebagai “The Basterds”, yang melakukan aksi pembunuhan dan teror terhadap Nazi di Prancis yang diduduki. Film ini juga mengisahkan tentang rencana pembunuhan Adolf Hitler oleh seorang pemilik bioskop Yahudi yang bekerja sama dengan seorang bintang film Jerman yang menjadi mata-mata sekutu. Film ini memenangkan satu Oscar, untuk kategori Best Supporting Actor (Christoph Waltz).

Downfall (2004) Film yang disutradarai oleh Oliver Hirschbiegel ini mengisahkan tentang hari-hari terakhir Adolf Hitler di bunker bawah tanah Berlin, ketika Nazi kalah perang dan kota itu diserbu oleh tentara Soviet. Film ini berdasarkan pada memoar Traudl Junge, salah satu sekretaris pribadi Hitler, yang menjadi saksi mata kejatuhan rezim Nazi dan bunuh diri Hitler. Film ini dinominasikan untuk Oscar, untuk kategori Best Foreign Language Film.

The Boy in the Striped Pyjamas (2008) Film yang disutradarai oleh Mark Herman ini diadaptasi dari novel dengan judul yang sama karya John Boyne. Film ini menceritakan tentang persahabatan antara Bruno, anak laki-laki berusia delapan tahun yang ayahnya adalah seorang perwira Nazi, dan Shmuel, anak laki-laki Yahudi yang tinggal di kamp konsentrasi. Film ini menggambarkan ketidaktahuan dan ketulusan anak-anak di tengah kekejaman perang.

Life is Beautiful (1997) Film yang disutradarai dan dibintangi oleh Roberto Benigni ini adalah sebuah film komedi-drama yang mengisahkan tentang Guido, seorang pria Yahudi yang berusaha melindungi anaknya dari kenyataan Holocaust dengan mengajaknya bermain permainan. Film ini menunjukkan bagaimana cinta dan imajinasi bisa mengalahkan kebencian dan kekerasan. Film ini memenangkan tiga Oscar, untuk kategori Best Foreign Language Film, Best Actor (Roberto Benigni), dan Best Original Dramatic Score.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *